Wapres: Wakaf Tingkatkan Kesejahteraan Ummat

Selain Zakat, Wakaf juga merupakan salah satu potensi sumber daya umat Islam. Meskipun bukan merupakan instrumen komersil, wakaf dapat berperan untuk mendukung berbagai aktivitas produktif. Apabila aset wakaf di kelola secara produktif akan meningkatkan kesejahteraan umat.

Demikian yang disampaikan oleh Wakil Presiden Ma’ruf Amin saat  meresmikan Rapat Koordinasi Nasional Wakaf Indonesia (BWI) Provinsi Se-Indonesia di Hotel Aryaduta Jakarta, Selasa malam (10/12/2019).

“Wakaf juga dapat mendorong peningkatan kesejahteraan umat melalui pengelolaan aset wakaf secara produktif,” kata Wapres.

“Jika ini (Wakaf di kelola dengan baik) dapat dilakukan, akan mempercepat peningkatan kesejahteraan masyarakat bawah, serta mengurangi kemiskinan dan ketimpangan,” tegasnya.

Lebih jauh Wapres memaparkan bahwa masalah kemiskinan dan ketimpangan masih merupakan masalah utama yang perlu di hadapi karena sebagian besar masyarakat miskin adalah berasal dari kalangan umat Islam.

“Saya berpandangan bahwa kemiskinan dan ketimpangan itu harus dihilangkan melalui kekuatan umat sendiri. Untuk itu saya melihat peran wakaf cukup penting dalam hal ini,” terangnya.

Pengembangan wakaf di Indonesia, kata Wapres,  akan didorong bersamaan dengan pengembangan ekonomi dan keuangan Syariah. 

“Terkait dengan hal tersebut, bersama Bapak Presiden, saya akan memimpin langsung upaya pengembangan ekonomi dan keuangan Syariah, dengan memperkuat kelembagaan pengembangan ekonomi Syariah,” tuturnya.

Di Rakornas yang bertajuk “Meningkatkan Pertumbuhan Wakaf Nasional Untuk Indonesia Sejahtera dan Bermartabat” yang di gelar pada tanggal 10 hingga 12 Desember 2019 ini, Wapres juga  ingin mendorong agar pengelolaan wakaf dilakukan secara lebih profesional dan kreatif dengan visi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan skala ekonomi umat. 

“Saya memandang setidaknya ada lima area yang perlu diperbaiki dalam pengelolaan wakaf yaitu regulasi tentang wakaf, perbaikan tata kelola, penguatan kapasitas manajemen risiko, pengawasan, integrasi wakaf dengan sistem keuangan, serta standarisasi manajemen dan pengelola wakaf,” pesannya.

Karena itu, Wapres meminta Badan Wakaf perlu terus melakukan inovasi dari sisi pengumpulan maupun pemanfaatan wakaf sehingga diharapkan  wakaf, mampu mendorong pemberdayaan masyarakat, peningkatan produktivitas dan pada akhirnya dapat memberikan kontribusi bagi pengurangan kemiskinan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat. 



“Kerjasama dengan dunia usaha, pengembangan UMKM, adalah beberapa contoh yang bisa dilakukan,” harap Wapres.

Selain itu, Wapres juga meminta agar pengelolaan wakaf dapat memanfaatkan platform digital, baik untuk peningkatan kesadaran wakaf, untuk pengelolaan wakaf serta pelaporan pemanfaatan wakaf. 

“Hal ini bertujuan untuk mendorong transparansi pengelolaan wakaf dan meningkatkan kredibilitas pengelola wakaf,” urainya.

Mengakhiri sambutannya, Wapres tak lupa mengapresiasi Badan Wakaf Indonesia dalam menyelenggarakan rapat koordinasi tingkat nasional. 

“Saya mengharapkan agar rapat koordinasi ini dapat merumuskan inisiatif strategis program perwakafan nasional Badan Wakaf Indonesia, penguatan organisasi/kelembagaan perwakilan Badan Wakaf Indonesia tahun 2020-2024, serta rumusan tentang rekomendasi perwakafan nasional,” pungkasnya. (KH/RN, KIP-Setwapres).

Sumber: http://m.rri.co.id/post/berita/757192/ekonomi/wapres_pengelolaan_aset_wakaf_yang_baik_tingkatkan_kesejahteraan_umat.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close